Family

Pulang Kampung 2018

Cuma pengen cerita pengalaman mudik ke Indonesia dengan 2 anak.

Ini perjalanan terpanjang tanpa suami dengan 2 bocah yg lagi lincah2nya. Suamiku memang gak ikut, sebagai gantinya aku ajak adekku nemenin aku pulang Indonesia. Awalnya dia ragu, pulang gak ya, pulang gak ya, tapi setelah hitung2 tabungan, atur jadwal libur part time, dan menyesuaikan tanggal kepulangan dengan tanggal libur sekolah, akhirnya dia bersedia nemenin aku pulang. Untung dia mau. Kalau seandainya dia gak bisa, mungkin aku bakal nekat pulang sendiri dengan 2 anak. Karena udah 4 tahun gak pernah mudik juga sih. Dan ga kebayang gimana remuknya ini badan. Wong kemaren yang dibantu adek aja aku masih keteteran. Yang paling ribet itu sebenarnya kalau si ken chan rewel. Ya namanya anak2, kalau lagi ngantuk atau bosan kan suka cari-cari masalah. Minta ini minta itu, dikasih ini salah, itu salah. Ga diturutin maunya bisa ngamuk, diturutin juga ngamuk. Bawa anak 2,5 tahun yang masih suka tantrum adalah perjuangan. Haha. Kalau kiyomi gimana? Kiyomi sangat kooperatif, sudah gak rewelan, ngantuk ya tidur, lapar ya bisa bilang minta makan, bosen ya ngajakin aku ngobrol, ya pokoknya udah enak lah. Jadi kayanya menurutku sih ya, ngajak anak 4 tahun keatas jalan2 jauh itu udah lebih enak, kalau masih 2 tahunan masih agak repot. Ya tapi tergantung tipe anaknya juga ya, karakter anak kan gak sama. Yang masih 2 tahun tapi gak rewelan kan juga pasti ada.

Perjalanan dimulai tanggal 28 Juli jam 4:00 pagi dari Hamamatsu. Sampai di Haneda jam 8:30 an gitu, sambil nunggu loket check in dibuka, kita duduk-duduk dulu sama sekalian sarapan beli onigiri.

Jam 10:00 loketnya udah dibuka, terus masuk bagasi, ambil boarding pass dan langsung pamitan sama papanya anak2, terus kita langsung masuk ke dalam. Jam 11:45 pesawat take off.

Anak2 excited banget naik pesawat, karena ini pengalaman pertama. Eh kiyomi pernah sih waktu bayi banget naik pesawat, ya tapi jelas udah gak inget lah ya. Ken chan juga untungnya gak rewel, karena fokusnya dialihkan ke permen. Aku memang sedia banyak permen, coklat dan biskuit. Buat sogokan biar mereka diem sementara waktu di pesawat. Puji Tuhan 2 jam pertama anak2 ngantuk dan akhirnya ketiduran. Tapi butuh waktu untuk menidurkan ken chan. Karena dia kalau ngantuk itu rewel. Yang minta jalan sana lah, yang minta turun lah, minta ke toilet, dll. Ya tapi akhirnya ketiduran juga pas lagi nonton film. Perjalanan masih 5 jam lagi, aku ikutan bobok juga, tapi ya ga bisa nyenyak, masih sadar2 gitu. Masih sisa 3 jam perjalanan dan anak2 bangun. Suapin kiyomi makan dan sisanya ngegame sampai landing. Ken sama sekali gak makan, cuma minum susu aja.

Akhirnya tiba di Jakarta jam 6 sore. Antre imigrasi, ambil bagasi, keluar udah jam 8an. Dijemput adekku dan sepupu. Langsung ke apartmen, mandi2, terus makan malam. Makan malamnya beli bakso dan mi ayam di deket apartmen. Anak2 ceria banget, sampe malem gak tidur2, main sama adekku dan sepupu2.

Paginya langsung diajakin berenang, ya ampun anak2 seneng banget nget. Mereka belom pernah berenang di kolam renang outdoor gitu soalnya. Aku juga seneng, karena banyak yang momong bocah. Ada adek dan sepupu2 yang ngurus, ngajak jalan, nyuapin, ngajak main, kerjaanku cuma update insta story tiap saat. Haha. Ya kapan lagi bisa gini, di Hamamatsu susah pegang hp, mumpung di Indo. Inem jadi nyonya besar dulu 2 minggu. Hehe. Berhubung anak2 itu pada susah makan, aku akhirnya beli telur, terus ya wes dadar telur aja di apartmen. Nasinya beli. Yang penting makan lah.

Hari berikutnya kita jalan2 ke mall Cp, paginya tetep berenang dulu sih, terus makan siang di mall juga, tp tetep aja anak2 susah makan, ujung2nya makannya tetep telur dadar di apartmen. Makan malemnya, karena kita udah capek banget males keluar, akhirnya nge gojek aja. Beli nasgor dan pempek. Anak2 awalnya mau makan nasi goreng, eh baru berapa suap terus mereka gak mau lagi, karena pedas. Padahal kita pesan yg gak pake cabe, tp memang mericanya kayanya kebanyakan, buat anak2ku itu kepedesan. Yahh putar otak lagi, ga tau mau makan apa. Akhirnya nyoba beli pizza, biasanya mereka doyan pizza. Pas udah sampe ternyata rasa pizzanya itu beda walaupun sama2 merk dominos. Beda sama yang biasa kita suka beli di Jepang. Baru makan setengah udah gak mau lagi. Ya ampun, capek ati lah. Ya udah lah, males maksa. Kasih susu aja terus bobok. Selamat malam Jakarta.

Besoknya tanggal 30 Juli, kita sudah harus check out dan pulang ke kampung halamanku yaitu Ambarawa. Harusnya bisa 8 jam dari Jakarta – Ambarawa, tapi kena macet 3 jam di Jakarta, molor jadi 12 Jam sampe rumah. Ya ampun, kapok banget lah naik mobil dari Jakarta-Ambarawa. Cuapek, pegel semua pinggang. Ken chan muntah di mobil, dia rewel dan bilang, “capek ma, capek.” Kiyomi tidur terus di jalan, bangun cuma bentar ngemil2 terus tidur lagi sampe Ambarawa. Puji Tuhan sampe Amb mereka gak rewel. Besok paginya minta makan telur dadar. Aku masakin telur dadar sama corn soup instant bawa dari Jepang. Ambarawa suhu udaranya lagi dingin dan berangin. Tapi aku malah gak bawa baju hangat. Cuma bawa 1 lembar baju lengan panjang dan celana panjang. Aku ga nyangka bakal sedingin itu ternyata.

Sejauh ini anak2 masih sehat dan ceria. Papaku atau mereka panggilnya akong, tiap hari sibuk ngajakin naik motor boncengan. Kiyomi awalnya bingung, “kok naik motor boleh boncengan.” Karena kalau di Jepang hanya MOGE yang bisa boncengan. Tapi mereka seneng banget, muter2 naik motor. Terus diajakin naik delman. Sayangnya waktu itu aku di rumah, gak ikut naik delman, jadi gak punya fotonya. Kata kiyomi, “ kudanya eek ma, bauk sekali.” Kan emang kalau naik delman kelihatan banget kan pantat kudanya, wong kita pas di belakangnya. Haha.

Selama di Ambarawa mereka juga masih tetep susah makan. Ya kiyomi agak mendingan sih, mau makan nasi sama bakso, sop, soto, nasi goreng, mi goreng. Si ken chan ini yang paling susah. Dipaksa nyobain pun gak mau. Tapi kalau udah kepepet banget laper baru mau makan nasi sm bakso, nasgor, mi godog, dan sop. Itu pun sak cuil tok, udah. Ya wes lah, penting masuk dikit dan anaknya juga sehat.

Hari ke empat di Indonesia, kiyomi badannya gatel2, merah2 semua, bruntusan. Yang paling parah kaki dan tangannya. Kiyomi pernah gitu juga di Jepang, tapi gak separah yang di Indo kemaren. Biasanya sih karena sabun mandinya gak cocok terus gatel2. Akhirnya atas saran teman2, suruh pake sabun sebamed. Akhirnya aku ganti sabun dan beli krim sebamed. Tapi kayanya gak mempan, tiap hari masih gatel2. Apa mungkin alergi yang lain. Kalau makanan sih kayanya enggak. Apa alergi air, debu, atau anjing ya. Karena aku punya anjing di rumah. Walaupun anjingnya gak pernah naik kasur sih. Akhirnya tiap jam harus dioles krim, habis mandi, sebelum bobok, pas lagi bobok juga aku olesin. Lama2 2 hari sebelum pulang kering sendiri gatel2nya. Masih bruntusan tapi gak merah2, udah kering, dan kiyomi juga gak keliatan sering garuk2 lagi. Puji Tuhan.

Selama di Ambarawa banyak hal baru yang anak2 gak pernah lihat di Jepang. Salah satunya, diajak jalan2 ke pasar. Mamaku sendirian ajak mereka berdua ke pasar pagi2. Aku males ikut, karena belom mandi. Haha. Kata mama, “walah rewel mel, ngajakin pulang terus, kotor dan bau katanya.” Hahaha. Dasar anak kota, gak pernah ke pasar. Pulangnya mereka naik angkot, ini juga hanya ada di Indonesia. Kalau di Jepang palingan bis umum atau kereta kan. Di pasar, mereka beli bubur candil. Dan mereka ternyata suka bubur candil, kalau bubur yang lain gak mau. Kan ada tuh bubur delima, atau sumsum, mereka gak mau. Maunya yg candil aja.

Mereka juga seneng bisa lihat ayam di jalan-jalan. Di Jp gak pernah lihat ayam. Haha. Terus pas naik mobil, lihat bebek di sawah lagi digiring pulang sama pemiliknya. Mereka heboh bilang ,” kawaii ya ma bebeknya.” Haha.

Terus kita jalan-jalan ke Bandungan. Aku penasaran, katanya ada taman kelinci dan taman bunga yang baru di Bandungan. Akhirnya kita ke taman kelinci dan anak2 seneng bisa pegang dan kasih makan kelinci. Selesai dari taman kelinci, pas kebetulan di pintu keluar ada orang nawarin naik kuda. Satu kuda Rp.60.000. Papaku sama kiyomi dan adekku sama ken. Kenapa gak sama aku aja? Aku takut naik kuda. Hehe.

Seneng banget di indo banyak pengalaman baru. Banyak temen baru. Ketemu saudara2 yang udah lama banget gak ketemu. Ada sepupuku dari Surabaya nyempetin dateng ke Ambarawa mau ketemu kiyomi dan ken. Terima kasih mamo dan papo Aras.

Terus hari seninnya kita pergi ke Purworejo dan Kutoarjo. Ketemu saudara di sana juga. Ketemu emak/nenek yang udah 86 tahun tapi masih awet cantik, masih cerewet gak pikun, ingatannya juga masih bagus, pendengarannya juga masih baik, cuma kakinya udah gak bisa jalan. Sehat2 ya mak, biar bisa ketemu lagi.

Karena mudiknya cuma 2 minggu, aku jadi super sibuk. Keluar kota terus. Habis pulang dari nengokin emak, istirahat dulu sehari di rumah, terus besoknya bablas lagi ke solo. Dari pagi sampe malem banget. Capek sih iya. Tapi seneng banget bisa reunian sama saudara2. Gak cukup sehari sih ya, pengen lebih, tapi aku masih harus belanja oleh2 dan packing.

Jadi intinya 2 minggu itu kurang banget. Next time liburannya minim sebulan gitu baru puas ya. Kenapa kok kali ini gak sebulan aja di indo? 1 alasanya adalah, adekku Arga kan pas kebetulan sekolahnya libur juga tuh 1 bulan. Nah dia harusnya full part time pas hari libur gini. Tapi demi nemenin aku dia ambil libur 2 minggu. Itu aja udah gak enak banget sama bosnya. Jadi ya perjanjiannya, kalau bisa max 2 mingguan lah di indo. Oke baiklah. Aku juga setuju, 2 minggu juga lumayan lah daripada gak pulang.

Dan tanggal 12 Agustus kita harus balik lagi ke Jp, aku kembali jadi ibu Rumah Tangga yang seutuhnya. Haha. 2 minggu di indo udah jadi nyonya besar. Ada yang nyuci baju, ada yang masak, ada yang bawa anak jalan2. Aku kerjaannya cuma instagraman sama bobok siang. Haha. Sungguh luar biasa, sampe2 timbangannya naik 2 kilo. Babik ngik ngok banget ya kan.

Puji Tuhan pas balik ke Jp, nafsu makan anak2 kembali lagi.

Sampai jumpa Indonesia. Semoga tahun depan bisa mudik lagi.

2 thoughts on “Pulang Kampung 2018

  1. Hahahah aku baru sempet baca! seru ya mel bawa anak2 liburan. aku kemaren bawa 3 bocah pulang magelang PP pake mobil wahahahah drama sih ada tp puji Tuhan yaaa we (aku dan bapake anak2) survive. mungkin ini latian klo ke JP bawa 3 anak cilik2 yaa…trial dl ke magelang, baru ke luar negeri. amiiinnn hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *