Health

Keguguran anak ke 3

Shock! Waktu tau ternyata hasilnya positif. Ya positif hamil.

Awal bulan lalu saya curiga, kok sudah lama gak datang bulan. Haid saya memang sering gak teratur. Bisa 3 bulan sekali, bisa 2 bulan sekali, pokoknya gak beraturan. Suami sudah suruh saya tes terus, tapi saya menolak. “Gak mungkin hamil.” Suami maksa, “tes aja kan gak salah.” Ya udah lah aku coba tes, lagian karena memang kebetulan punya 1 tes pack sisa yang jaman hamil anak kedua dulu. Gak ada 1 menit hasilnya langsung garis merah 2. Shock! Kaget! Seneng! Takut! Kawatir! Jadi satu deh semuanya. Tapi banyak seneng sih. Lucu aja bayangin punya anak 3.

Terus siangnya pas jam makan siang suami, aku kasih tau suami by phone, bahwa, “beneran aku hamil.” Suami ketawa-tawa seneng bukan main. Puas banget gitu ya, bisa pasang jebakan batman. Padahal aku sudah wanti-wanti, aku gak mau punya anak lagi, capek, kalo mau lagi pun nanti aja kalo anak-anak sudah besar. Eh, jadi lagi ternyata.

Walaupun sebenernya males repot lagi, tapi aku senang. Dari hari itu makan pun aku pilih-pilih yang bagus, maksudnya sayur,buah,ikan yang bergizi lah. Mulai rajin minum susu juga. Aku pikir mumpung belom mual-mual parah, aku kasih asupan yang bagus dulu ah buat bayiku.

2 minggu setelah aku tau kalau aku hamil, aku belum juga sempat ke dokter untuk cek. Aku pikir nanti aja lah bulan depanan, lagian kalau sekarang, janinnya pun masih terlalu kecil, belom bisa dilihat.

Aku beraktifitas seperti biasa, masih naik sepeda kemana-mana, masih naik turun tangga angkat jemuran, masih gendong anak yg kedua kalau rewel, dll. Aku sama sekali gak memikirkan badan, karena aku gak merasa capek, aku biasa ngerjain semuanya sendiri juga.

Sampai pada hari sabtu tanggal 16 Juni, aku jalan-jalan seharian, pulangnya malam. Sama sekali aku gak merasa capek, aku suka jalan-jalan. Eh, pas mau mandi liat celdamku kok ngeflek kaya bercak darah gitu. Aku coba googling kenapa kok bisa ngeflek, dan katanya itu hal biasa. Ya udah aku sama sekali gak kawatir.

Hari minggunya aku juga keluar seharian, sampai malam. Eh masih ngeflek lagi, yang ini agak banyak. Aku cepat-cepat tidur dan senin ke dokter. Dokternya bilang, “janinnya mungkin masih usia 2 bulan kalau dilihat dari ukurannya. Kita lihat 2 minggu lagi, kamu datang kesini lagi ya. Kalau ini janinnya tidak bertambah besar, berarti dia gak berkembang dan bisa keluar dengan sendirinya. Jadi kalau dalam waktu 2 minggu ini kamu pendarahan dan ada gumpalan darah keluar, langsung kesini lagi ya.”

Akhirnya aku pulang dengan kawatir, berharap semua baik-baik saja. Malam hari waktu mau tidur, aku pendarahan seperti haid, bukan flek lagi. Perutku juga sakit berkali lipat lebih sakit dari nyeri haid. Akhirnya aku coba paksain tidur, tapi gak bisa tidur. Jam 12 malam aku gak tahan sakitnya, terus aku ke toilet mau buang air kecil sekalian ngecek masih keluar darah gak. Kaget banget, ternyata udah banjir darah dan keluar gumpalan-gumpalan darah. “Duh! Apa keguguran ya?” Aku masih gak percaya, berharap ini gak terjadi. Sambil nangis, aku bangunin suamiku, “kayanya anaknya udah gak ada, keguguran.” Suami keliatannya sedih juga, padahal dia orang yang paling bahagia mau punya anak lagi. Dia cuma bilang, “Ya udah mau gimana lagi.”

Aku jadi merasa bersalah. Apa karena aku ya yang pecicilan, terlalu sibuk, gak bisa diem. Hari selasa pagi, aku kedokter lagi dan diperiksa. Ternyata benar sudah keluar, gak ada lagi. Artinya udah keguguran.

Terus aku tanya ke dokternya, “ kenapa kok bisa keguguran? Apa aku terlalu sibuk dan kecapekan?”

Terus dokternya jawab, “ Oh bukan, bukan salah ibunya. Sama sekali tidak ada hubungannya dengan ibunya. Bayinya tidak bisa bertumbuh, makanya dia dengan sendirinya harus keluar.” Aku agak tenang waktu dokternya bilang gitu. Tapi tetap aja sedih untuk beberapa saat. Berarti memang belom waktunya kali ya. Mungkin lain kali. Dan minggu depan jadwalnya aku harus cek lagi ke dokter kandungan, untuk memastikan rahimnya sudah benar-benar bersih atau belum.

Aku jadi belajar bahwa aku pernah merasakan yang namanya keguguran. Bukan hanya sakit fisiknya tapi beban psikisnya lebih berat ternyata. Aku belajar bersyukur untuk semua hal yang terjadi dalam hidupku.

1 thought on “Keguguran anak ke 3

  1. Huhuhu i feel you Amel..peluk! Tuhan tahu yang terbaik ya..kalau memang diizinkan nambah, pasti diberikan. Kalau tidak, mau sampe jumpalitan yo ndak dikasih. Gitu klo kata bojoku. Pelukkk!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *