Parenting

Sukses menyapih diumur 2 tahun 3 bulan.

Wah rasanya plong satu hal besar sudah tuntas aku lewati bersama dengan ken chan. Sukses menyapih dengan cinta dan no drama-drama banget. Waktu masih anak pertama pengetahuanku tentang Asi masih cetek, jadi kiyomi menyusui langsung hanya sampai 3 bulan pertama. Gara-garanya adalah aku suka selang – seling kasih nenen dan dot. Walaupun dot nya isinya Asip juga, tapi dia jadi bingung puting dan akhirnya malah nolak nenen langsung. Aku gak tahu ternyata kalau dalam perbayian itu ada istilah bingung puting segala. Taunya setelah kiyomi gak mau nenen langsung, baru aku googling dan baca-baca. Namanya ibu baru ya.

Terus aku jadi sempet setres banget, sedih, kayanya gagal banget jadi ibu gak bisa menyusui langsung. Padahal aku bayangkan, kalau bisa menyusui langsung kan kita bisa tatapan mata, kita bisa sambil pegang tangan, dia bisa pegang mukaku, dll. Tapi ternyata kok begini jadinya. Aku udah nyoba untuk skin to skin juga, mulai lagi dari awal supaya kiyomi kenal nenen lagi, tapi malah aku jadi setres karna kiyomi nolak dan dia akan nangis karena merasa gak nyaman dipaksa. Ya wes akhirnya dengan ketidak relaan aku berusaha mencari jalan yang sama-sama enak. Aku kasih kiyomi full Asip sampe dia 1 tahun. Repot pake banget. Repotnya karena aku ga nyetok Asip. Aku perah baru langsung kasih ke kiyomi. Begitu terus sampai dia 1 tahun. Repotnya buanyak banget. Pas kiyomi udah haus sampe nangis-nangis, eh aku belom selesai perah. Atau akunya kalau malem capek banget jadi malem suka males perah. Giliran anaknya bangun baru kalang kabut. Haha.

Kenapa gak sufor aja? Daripada repot perah.

1. Asiku melimpah banyak banget. Sayang kalau gak dimanfaatkan.

2. Kiyomi ga mau sufor. Udah dicobain berkali-kali ga doyan.

Akhirnya terlewati juga perjuangan ibu Asi yg pertama.

Belajar dari pengalaman anak yang pertama, akhirnya waktu hamil ken chan, aku konsultasi sama konselor Asi tentang pengalaman pertamaku yang gak sukses menyusui langsung, tapi dianak kedua ingin sukses sampe 2 tahun. Akhirnya aku diajarin cara massage payudara secara rutin selama kehamilan. Dan waktu lahir langsung IMD (inisiasi menyusui dini).

Di Jepang, IMD ini sudah ada tanpa kita minta. Jadi setiap bayi lahir, setelah dibersihkan, pasti langsung di dekatkan ke payudara ibunya. Yang aku kagetnya. Ken waktu lahir langsung nyari nenen dan langsung dikenyot. Beda sama kiyomi. Kiyomi waktu IMD dia cuma jilat aja, sampe dijejel-jejelin nenen sama susternya, tapi kiyomi diem aja. Haha. Lucu kalau ingat itu. Habis itu 2hari pertama dikasih sufor sama RS karena Asiku belum keluar. Hari ke-3 dan seterusnya sampai 2 tahun 3 bulan dia tetep full Asi, full cinta, full belaian mama dari pagi siang malem. Bener-bener anak mami. Dia akan kebingungan kalau gak ada maminya barang semenit saja. Hahaha.

Kali ini aku mau ceritain pengalamanku menyapih ken. Pengennya dulu pas 2 tahun tit berhenti Asi. Tapi tarik ulur tarik ulur. “Bentar lagi lah, males lah nanti rewel, capek, tunggu aja lah, tunggu dia mau berhenti sendiri, wah repot nanti gak dinenenin dia gak tidur-tidur padahal aku mau kerja, terus kan enakan gini kalo dah ngantuk tetekin jg tepar, aku bisa kerja bisa beres2, ga ribet ye kan?” Dan banyak lagi pikiran yang lain seperti :” ya lagian aku masih nyaman gini, anak orang sampe 3 tahun disusui jg gak papa kok, suamiku jg ga pernah protes apa-apa aku masih nyusui ken chan, ya wes ben lah,nanti aja tunggu waktunya.” Akhirnya tertunda terus sampe lebih 3 bulan.

Nah kemaren-kemaren itu gak ada persiapan apa-apa. Aku jg ga ada bilang mau nyapih ken chan ke suamiku, bahkan siangnya masih nenen kok, beneran gak ada angin gak ada hujan, tiba-tiba waktu sore habis mandi aku liat lipstik warna merah di kaca meja makeupku. Aku cuma iseng banget, aku ambil terus aku coretin dikit aja bukan di putingnya, cuma di pinggirnya aja. Tiba-tiba waktu si ken buka, dia malah ketawa ngikik. Diluar dugaan, aku pikir dia akan nangis karena mungkin dia pikir mamanya sakit. Eh malah ketawa. Dia buka lagi yang satunya ketawa lagi. Beneran mulai dari sore itu dia asal mau buka bajuku, dia ketawa dulu. Nah peperangannya adalah malam hari. Sebelum tidur dia akan minta nenen. Dan benar malem dia setengah merengek, tarik baju minta nenen, “ tapi aku bilang, tadi oppai mama ada apanya ken? Ada merah-merah ya? Ga usah oppai lagi ya, ken udah besar. ” Aku cuma ngomong gitu sambil dielus-elus punggungnya, lama-lama tidur sendiri. Peperangan terberatnya itu 3 hari pertama. Dia agak gelisah tidurnya, tengah malem kalau inget nen, dia bangun terus rengek-rengek, tapi di elus-elus tidur lagi.

Nah setelah 3 hari pertama terlewati selanjutnya udan lebih mudah. Seminggu pertama udah bener-bener lupa gak minta lagi. Ditawarin pun udah gak mau.

Ini pengalaman pertamaku menyapih dengan cintah. Ada yang mungkin nyinyir “dengan cinta kok pake lipstik? Dengan cinta ya tanpa paksaan, tanpa dibohongin.” Aku dulu juga mikirnya gitu, “gakmau lah menyapihnya bohong-bohong, dikasih pait pait lah, segala macam.” Tapi buk ibu gak semuanya bisa sesukses kalian dan anak kalian yang cuma disounding tiap hari aja bisa lepas dengan sukarela. Liat juga karakter anaknya lah, mau disounding bertahun-tahun juga kalau anaknya masih mau cari aman diketekin mamaknya ya akan susah lepas. Bukan berati anakku ga bisa dibilangin pelan-pelan, bisa saja tapi kan butuh waktu banget, dan akunya yang ga sabaran. Aku sih cari enaknya aja. Yang ga ribet, ga bikin setres. Sukur puji syukur kalau anak ibu-ibu lepasnya gampang, no drama. Terus ya, aku menyapih anakku karena aku sangat cintah dia. Saking cintanya aku sama dia, aku ingin dia cepet besar dan mandiri, semoga jd mau banyak makan jg  setelah lepas asi, cepet berani gak dikit-dikit mamake aja. Masak ini gak termasuk menyapih dengan cinta juga? Hehe.

Akhirnya ujian yang pertama lulus. Selamat jadi sarjana S3 Asi ya kenichiro!

Ada yang punya pengalaman menyapih? Share juga donk, biar aku juga jadi belajar.

Next belajar lepas diaper, perlu atur waktu lagi buat toilet training.

Ada yang punya anak laki-laki? Gimana caranya ngajarin pipis sendiri?

1 thought on “Sukses menyapih diumur 2 tahun 3 bulan.

  1. Bre disapih 2 thn 8 bulan. Damar 2 tahun 2 minggu. Belajar toilet trainingnya susah susah gampang. Ketolong dl dapet mbak yang jagain anak2 lumayan telaten. Seikhlasnya aja. Dulu Damar bener-bener bisa lepas diapers pas umur 3 tahunan. Masih pake ngompol pas tidur malam. Sabar ajalah mak. Hahahah dinikmatin wae.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *