Health

Nemu tulisanku jaman itu

Kalo ditanya aku sukanya apa? Jawabannya ya selain masak, makan, dan jalan2, aku lumayan suka membaca, baca majalah sih sukanya,hehe. Atau yang lainnya,aku suka nulis juga sebenernya.

Tapi banyak tulisan/ curhatanku yang ga tersalurkan dengan baik. Dan aku ga pernah belajar tentang aturan penulisan yang benar juga sih, ya jadinya tulisan biasa aja, lebih ke suka cerita gitu ya tepatnya. Berhubung sekarang teknologi semakin bagus, jadi kebantu juga nulisnya ga perlu kertas dan bolpen, tinggal ketik dan save di notes. Tapi kalo udah kelamaan dan penuh, ya aku deletein menuh2in memori.

Tadi aku cerita ke suami, kalo sebenernya di dalam lubuk hati yg terdalam(halah,,,lebay), ada keinginanku yg belom kesampean. Tapi ntah bisa kesampean atau gak, aku sendiri jg ragu untuk memperjuangkannya. karena emang ga mudah dengan kondisi seperti ini. Aku jadi pesimis banget sm yg 1 ini. Ini bukan ajang maksain kehendak yg ga mungkin bisa diwujudkan lho. Ini cuma mimpi aja gitu. seandainya ga bisa terwujud, ya aku ga boleh kecewa ya kan. Karena kan pastinya banyak hal yg lebih prioritas ya. Makanya sejauh ini, aku cuma sebatas searching info doank, belom bisa lebih dr itu.

Sebenernya aku pengen sekolah lagi, ambil Public Relations Officer in japanese. Pengennya masuk fakultas ilmu komunikasi. Tapi suamiku bilang GAK. Ya tentunya bukannya dia ga mendukung cita2ku bisa terwujud, tapi kan kembali lagi ada yg lebih harus diprioritaskan selain itu. Yang nomor 1 ya sudah pasti soal anak2 dan keluarga. Wong sekarang aja sudah sibuk banget gini, kalau mau sekolah lagi apa gak keteteran semua kerjaan rumah? Ya ya ya masuk akal. Terus biaya juga. Sekarang kan yang harus diusahakan adalah tabungan pendidikannya anak2, ya masa depan anak2 jauh lebih penting kan memang. Emaknya mah ngalah aja. Masih bisa berprestasi di bidang yang lain kok. Contohnya ambil N1 bahasa jepang. Yoshhhh!!! Apa bisa ya? Duh susah. Ga ada targetnya sih harus taun depan atau kapan, yang penting jangan berhenti belajar. Lagian belajar itu bisa dari mana aja kok ya, banyak kelas2 gratis dr pemerintah yang bisa aku ikuti. Aku bisa belajar dr sana. Yang penting niat.

Baiklah aku sadar diri kok, udah bukan melisa lagi. Tapi udah jadi Ibu melisa ya kan? Hahaha.. udah emak-emak. “Dah sana kamu belajar masak sama jahit aja mel!!! Malah lebih kepake. Hasilnya bisa di pake sendiri atau dijual di bazar2 gitu kan ya.” Begitu kata otak kananku.hahaha..

Ini tulisanku awal tahun lalu lho. Masih kesimpen rapi. Terimakasih notes.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *